S.Kom antara mimpi dan kenyataan..

Duh gak trasa dah lama banget gak ngerjain skripsi, klo dihitung-hitung dah hampir 1 tahun. Entah knapa kayaknya males banget ngerjain nih skripsi, padahal klo mo jujur dikerjain 1 bulan penuh pasti selese. Banyak temen-temen yang mo ngebantuin ngerjain biar cepet, yah tapi emang dasar males susah banget diilangin. Temen-temen seangkatan dah pada ngacir atu-atu (lulus maksude), tinggal beberapa doang yang tersisa. Blum tuh Kaprodi yang nanya-nanyain trus, tambah pusing neh. Sebenarnya lulus dan dapet gelar adalah impian semua keluarga dan tentunya saya. Lulus dan kerja lalu bahagiain orang tua adalah impian saya dari dulu. Masalah keuangan yang terkadang membuat saya malas untuk mengerjakan, setiap minggu paling banyak uang yang ada di dompet hanya 5o ribu. Untuk beli makan dan harian aja gak cukup, yah mungkin persoalan mendasar yang jadi perhatian saat ini adalah “uang”. Keluarga sudah jarang mengirimi uang untuk biaya hidup, yah klo ngirim paling banyak 50 ribu itupun klo ada duit. Sebenarnya iri melihat temen-temen udah menyandang gelar S.Kom tapi apa yang harus saya perbuat??. Tapi keputus asaan tidak menghinggapi, kesulitan pasti ada jalan kluar. Itu yang diajarkan orang tua saya sejak kecil, mereka memang bukan orang kaya tetapi saya bangga memiliki orang tua seperti mereka. Ucapan terima kasih mungkin tidak cukup untuk melukiskan pengorbanan mereka, mereka adalah harta berharga bagi saya. Gelar sarjana bukan impian lagi jika kita berusaha, yah doa-doa yang dipanjatkan orang tua selalu memberi saya semangat. Saya pasti bisa dan mampu membuat mimpi ini jadi kenyataan.