Puasa bagi anak kos

Sekedar iseng aja nulis pengalaman saya waktu menghadapi dan selama menjalani bulan penuh berkah dan ampunan (bulan Ramadhan). Gak kerasa sudah banyak bulan Ramadhan ku lalui dan banyak banget cerita-cerita menarik di dalamnya. Cerita khas anak kos banget (tapi anak kos yang kere), klo tajir gak usah ngekos beli rumah aja apa tidur hotel sekalian !!! ha ha ha. Baik tanpa basa-basi, berikut pengalaman saya sebagai anak kos yang boleh dikatakan agak nyeleneh (untuk ukuran anak kos dah biasa !!!). Pengalaman yang paling asik alias kerasa banget anak kosnya tuh, pas bagian kiriman uang gak lancar. Ini baru namanya anak kos (klo kiriman lancar, gak kerasa dah asiknya ngekos menurut saya), ya pas ramadhan tahun 2006 kiriman dari ortu mulai nyendat-nyendat. Alhasil puasa kali ini bakalan susah ini, ah tapi saya pikir puasa adalah bulan penuh berkah…masa gak dikirimin gak bisa makan. Hari pertama puasa duit dikantong nipis, paling cukup buat makan sekali. Dengan duit seadanya berangkat sahur…makan dengan lauk yang sesuai isi dompet. Beres!!! sahur terlaksana (sunnah Nabi), agak siang mulut mulai kering nih kayak ada yang kurang…ahh rokoknya belum (lupa pas tadi sahur), nggak masalah sekalian itung-itung latihan berhenti ngrokok. Agak sorean di sms si dia ngajak buka bareng (biasa puasa pertama), ini yang bingung nih, duit cekak ngajak makan. Tenangkan diri ambil napas, buang Fiuuuhhhh. Pas jam 1/2 5an dateng si dia , “buka dimana yang??” kataku (biasa basa-basi), hmm terserah jawabnya. Oke deh…gak pingin cari ta’jil dulu ta? (basa-basi lagi), boleh (duh musibah ini). OK deh tar jalan-jalan dulu cari ta’jil ke sukarno hatta apa ke veteran rame kali…Ya deh!!. Tancap gas sepeda motor (bukan punya saya, punya dia ha ha ha, saya mah gak punya apa-apa sekarang, tapi kok masih mau sama saya). Sampe sukarno hatta berhenti beli kolak dan es (banyak ceweknya beghh), nah pas waktu bayarnya, untung dia ngomong “dah pake uangku aja dulu” duh pengertian banget (beruntung saya kali ini). Nah pas bagian makannya ini agak susah entar, tancap gas lagi ke rumah makan padang depan pasca (ngeeeng). Kamu makan apa? hmm pake kikil aja sahut saya. Alhamdulillah waktu buka telah tiba, baca doa trus makan. Ini ni pas bagian bayar lagi. Daripada saya malu di kasir mending bilang sekarang. “Anu yang duit tinggal seribu di dompet, kamu talangin dulu ya besok tak ganti”. YA, katanya. Berhubung bulan Ramadhan dan kayaknya gak enak klo ngomong “duit ketinggalan” jadi mending jujur aja deh. Nah beres urusan, puasa pertama bisa makan. Nganterin pulang, pinjam sepeda motor (mo naik angkot gak bakalan cukup soalnya). Abis nyampe kosan bingung, ah telp aja ngajak taraweh bersama (agak perhatian kan ga papa). Ganti baju berangkat, abis sholat duduk2 bentar ngobrol-ngobrol. Eh pas tengah ngobrol kok dia ngomong “kamu ada duit ta buat sahur?” duh mo ngomong apaan nih? hmm ini tinggal seribu. Mo beli apaan seribu?? katanya. Ya beli apa kek mi instan kali. Nih pake aja uangku dulu tar klo sakit malah repot. Wah kebetulan nih (dalam batin), tapi basa-basi dikit dulu “ah gak usah”. Dah gpp aku tau kamu gak ada duit, pake aja dulu aq masih ada kok. Iya deh besok tak kembaliin, kata saya. Akhirnya dapat uang juga buat sahur. Hari kedua, ada sms “yang kamu buka sendiri aja ya ku mau buka bareng sama anak kos”. Walah kebetulan ini. pikir saya gak enak klo di bayarin lagi. Yah klo sendirian gini mah gampang buka puasanya. Tinggal cari masjid perumahan gede yang jarang tetangga kenal, beres. Biasanya perumahan besar penghuninya sering menyumbangkan nasi kotak atau setidaknya ta’jil ke masjid, tetapi mereka sendiri biasanya tidak datang ke masjid. Biasa kerjaannya orang kaya nyumbang buka puasa doang, sholat berjamaah di masjid jarang malah gak pernah. Nah beres..buka puasa terlaksana. Malamnya dapet telpon dari ebes, “duitnya dah tak transfer. Alhamdulillah akhirnya.

Yah begitulah kisah saya dalam menjalani bulan Ramadhan, dari pengalaman tersebut saya hanya berpikiran “tidak mungkin jika dalam menjalani sesuatu ibadah dengan niat yang baik, tidak diberi jalan keluar yang baik pula”. Semoga pengalaman saya ini adalah jalan kebaikan untuk saya dan anda agar tidak berputus asa dahulu jika menghadapi sesuatu. Jalani dengan ikhlas dan tabah semua pasti ada jalan keluarnya.

Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan, semoga kita menjadi pribadi yang lebih baik ke depan.Amiin

wassalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh